Ribuan Pilot Menganggur, Profesi Pilot Tak Lagi Menjanjikan

Pilot adalah pengemudi pesawat terbang. Profesi pilot di Indonesia dianggap sebagai suatu profesi yang menjanjikan. Seorang pilot berkesempatan untuk menjelajahi dunia lewat udara. Seorang pilot juga identik dengan sosok yang tampan, tinggi, gagah dan berwibawa. Gaji dan tunjangan yang didapatkan pun terbilang fantastis. Banyaknya benefit yang didapatkan itulah yang membuat para pemuda pemudi Indonesia berbondong-bondong mendaftar sekolah penerbangan. Saat ini jumlah sekolah penerbangan di Indonesia kurang lebih ada 20 sekolah. Sayangnya banyaknya sekolah penerbangan di Indonesia tidak diimbangi dengan kualitas lulusannya. Pada tahun 2017 tercatat bahwa ada sekitar 1200 pilot Indonesia yang menganggur. Maskapai Indonesia tidak ingin merekrut pilot Indonesia karena berbagai alasan. Salah satunya adalah kualitas dari lulusan sekolah penerbangan. Sejumlah pilot dinilai tidak memenuhi kompetensi yang sesuai dengan standar maskapai tersebut.

Daniel Putut, Direktur Operasi Lion Air mengatakan kepada salah satu media online, bahwa sebetulnya kebutuhan pilot untuk Lion Air Group cukup banyak. Lion air membutuhkan kurang lebih 150 hingga 300 pilot. Pada bulan Desember 2017, Lion air membuka pendaftaran penerimaan pilot sebanyak 150 orang. Ada sekitar 300 orang yang melamar. Sayangnya, diantara 300 orang yang melamar, hanya dua orang yang nilai psikotes, bahasa inggris dan wawancara yang memenuhi standar. Selain nilai psikotes, bahasa inggris dan wawancara, ada standar lain yang harus terpenuhi untuk menjadi seorang pilot. Standar lain yang diperlukan adalah kemampuan bahasa Inggris yang dibuktikan dengan nilai sertifikat TOEIC minimal 700 dan pengetahuan tentang penerbangan yang mumpuni. Daniel Putut menghimbau agar sekolah penerbangan bisa mempersiapkan kurikulum sebaik-baiknya agar lulusan sekolah penerbangan dapat terserap dengan baik di dunia kerja. Menurut Daniel, pihak Lion Air sudah membuka berkali-kali kesempatan untuk calon pilot Indonesia agar mencoba, namun tetap saja, ada peserta yang sudah 7 kali tes tetap gagal.

Pendapat yang nyaris sama diutarakan oleh Direktur Utama Citilink Indonesia, Juliandra Nurtjahjo. Juliandra mengatakan pada salah satu media online bahwa angka kegagalan calon pilot di maskapai Citilink sangat tinggi. Rata-rata calon pilot gagal di tes tertulis dan tes simulator. Pihak citilink tidak mungkin bisa memberikan toleransi pada calon pilot yang gagal tersebut, karena dapat membahayakan keselamatan penumpang maskapai. Kendala lainnya adalah pihak Citilink tidak bisa langsung menerima banyak pilot baru karena harus menyesuaikan dengan jumlah kapten.

Permasalahan lain yang menyebabkan banyaknya lulusan sekolah penerbangan menganggur adalah para pilot pemula tidak bersedia bekerja pada rute penerbangan perintis seperti papua. Pilot pemula tidak pernah mau bila diminta menerbangkan pesawat baling-baling ke daerah terpencil seperti Papua. Pilot pemula kebanyakan langsung ingin menerbangkan pesawat sejenis Boeing 737, ATR dan jet.

Menhub Tutup 3 Sekolah Penerbangan

Banyaknya pilot nganggur di Indonesia membuat Menteri Perhubungan (Menhub), Budi Karya Sumadi menutup 3 sekolah penerbangan. Ketiga sekolah yang ditutup dinilai kurang maksimal dalam mempersiapkan lulusannya bersaing dalam dunia kerja. Menurut Budi, sekolah penerbangan merupakan salah satu penyebab mengapa lulusan sekolah penerbangan tidak berkompeten dan tidak memiliki daya saing. Masing-masing sekolah penerbangan seharusnya bertanggung jawab terhadap lulusannya. Ketika seorang lulusan pilot belum bekerja, sebaiknya sekolah penerbangan memberikan tambahan pendidikan dirgantara dan materi teknik penerbangan pesawat. Penutupan tiga sekolah penerbangan juga merupakan upaya untuk memaksimalkan lulusan pilot yang ada agar tidak ada lagi pilot yang menganggur. Upaya lain yang dilakukan oleh Menhub adalah melakukan seleksi ulang lulusan sekolah penerbangan yang menganggur. Lulusan itu kemudian dididik kembali. Setelah dididik kembali, para pilot pemula diberikan kesempatan untuk magang di maskapai yang ada di Indonesia.

Sekolah Penerbangan Harus Lulusan Sarjana

Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi mengusulkan peraturan baru mengenai kriteria pendaftaran sekolah penerbangan. Sebelumnya, syarat umum mendaftar sekolah penerbangan adalah berusia 18 tahun atau minimal lulusan SMA/Sederajat. Namun, mulai tahun 2017 kemenhub merencanakan bahwa siswa yang bisa menempuh pendidikan di sekolah penerbangan adalah lulusan sarjana. Upaya ini juga dilakukan untuk mengatasi masalah pilot menganggur di Indonesia. Siswa sekolah penerbangan lulusan sarjana diharapkan lebih matang secara mental dan emosi. Wawasan yang dimiliki oleh lulusan sarjana juga lebih luas bila dibandingkan dengan lulusan SMA. Tak hanya kriteria calon pendaftar sekolah penerbangan, Menhub juga merencanakan mengubah peraturan lama pendidikan sekolah penerbangan. Calon Pilot lulusan sarjana akan menempuh pendidikan selama sembilan bulan, karena sebelumnya sudah mendapatkan dasar-dasar yang kuat di bangku perkuliahan selama 4 tahun. Jurusan yang diterima di sekolah penerbangan juga bukan sembarang jurusan. Jurusan yang diterima harus jurusan yang sesuai seperti Teknik Penerbangan, Teknik Mesin, Teknik Elektro dan sebagainya. Wacana pilot harus sarjana masih harus dikaji lagi. Implementasinya pun belum akan dilakukan dalam waktu dekat.

Terlepas dari masalah pilot menganggur, baru-baru ini maskapai Garuda melakukan rekrutmen besar-besaran untuk pilot pemula di Indonesia. Garuda merekrut 132 pilot baru ab initio. Ab initio adalah istilah yang merujuk pada pilot muda yang baru lulus dan mendapatkan Commercial Pilot License. Sebanyak 72 pilot muda garuda Indonesia dan 60 pilot muda citilink yang baru saja direkrut diharapkan bisa bekerja optimal sesuai dengan keselamatan penerbangan. Penambahan pilot muda ini diharapkan dapat menggairahkan program pendidikan penerbang di Tanah Air. Sebelumnya, Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan (Ditjen Hubud) juga telah merekrut 56 pilot muda selama 3 tahun terakhir. Rekrutmen ini diharapkan dapat mengatasi masalah pilot menganggur di Indonesia.